I'm what you treat me

sociopath-cereal-bath:

thesataniclittleangel:

ladywinchestar:

takshammy:

kubbypan:

karkatquest:

ohbabyitsnatalie:

How to read people’s minds. Watch Those Pupils A persons pupils get bigger when they are aroused, interested and/or receptive. If you look into his or her eyes and see those pupils growing large - it’s looking good for you. Basically big pupils (unless it’s just dark) mean a person likes what they see. Try this experiment, and you’ll understand how immediate this effect can be. Go right now and look in the mirror at your own eyes. As you look at them, imagine a sexy man or woman you are attracted to - in whatever way would turn you on. You’ll see that your pupils get bigger in just seconds. Actually, if you love to fish, they may get big just thinking about a lake you love. Anything you like to look at can make your pupils bigger. Now, there are two ways to use this.1. Mind Reading For the mind reading part, you can now watch for changing of pupil size to know if someone is interested in you or what you have to say. And yes, shrinking pupils generally do mean the person is not interested. Just be careful to note if light in the persons eyes is causing the shrinking pupils. In addition to judging the general level of interest and/or receptivity to you, you can use pupil size to go a little deeper into a person’s mind. For example, during the course of a conversation, you can describe various scenes or delve into different topics, while watching the persons pupils. If their pupils shrank at the mention of skiing, and got huge when you described a beach you like, you can be fairly certain they would like the Bahamas over a ski resort. The great thing about this little trick is that you can easily test it and refine your technique. Start with a friend whose interests you know already, and watch their pupils as you describe various places or even ideas. See if getting them to visualize, by saying something “Remember how that car of yours looked,” gets a bigger pupil response.2. Influencing If you haven’t yet experimented with your own pupils, by watching them in the mirror, go try it now. You’ll find that you can quickly train yourself to change your pupil size at will. Just find a mental image or two that gets them really big, and use these as necessary. Look at a light briefly when you want to shrink your pupils back down. Now, how do you use this? We all use little clues like pupil size as we interact with people. We are affected by people’s expressions and body language even when we haven’t yet learned to identify it. In other words - the person in front of you will unconsciously pick upon your enlarging pupils. They will unconsciously take this to mean that you like them, and for many people, this will make them like you more. Listen. This is the easiest and most effective way to read minds. Just pay attention, ask a few questions and listen to what they say about themselves.Watch the Posture. Leaning towards indicates that the person is interested and receptive.Watch For Hair Play. When women play with their hair while talking to you, it is almost always a sign of receptivity.Watch the Mouth. A slightly open mouth is a sign of curiosity and interest.Watch the Head. A tilting head, especially if it comes with a smile and eye contact, is a sign that the person likes you.Watch the Eyes  Here is what people’s minds are doing when they are thinking or asked to remember something. This is true for most right handed people (reverse all this for left-handed people): As you face them, and their eyes go:Up and to the right - they are remembering a visual image. Up and to the left - They are constructing a visual image. To the right - They are remembering sounds or conversation. To the left - The are constructing sounds or conversations. Down and to the right - They are in an internal dialog. Down and to the left - They are accessing kinesthetic feelings, tastes and smells.How to influence the opposite sex:Use Mirroring and Matching. Match the speed of your speech to that of the person you’re talking to. Sit like he or she is sitting. Use the words they use. This is a fast way to build rapport. Once there is a “bond” built, you can start to lead the conversation and actions where you want them to go.Compliment Her or Him. Discover what the person is proud of first, then find a genuine way to compliment them in that area.Listen. Always show a genuine interest in what the person is saying. Ask appropriate questions, so the person knows you’re paying attention. Use their interests to lead into a direction you want to go.Make Good First Impressions. Men usually form a quick visual impression in less than 20 seconds, and then make another judgment based on appearance and personality within a couple minutes. Women usually place less immediate emphasis on appearance, and form an “intuitive” first impression in a couple minutes. The lesson? Work fast.By Steve Gillman. Excerpt from “A Book of Secrets”

Oh my god, I honestly didn’t think this was going to work but it did and I am in awe right now. This is amazing. 

this would be really cool if my eyes weren’t as fucking black as the night sky

DUDE NOTHAT MAKES YOU HARD TO READAND AWESOMELIKE A FUCKING SHADOW SPY THINGYOU FUCKING ROCK

You shouldn’t have mentioned your black eyes. They will hear you and they will find you.

Did someone say
black eyes

sociopath-cereal-bath:

thesataniclittleangel:

ladywinchestar:

takshammy:

kubbypan:

karkatquest:

ohbabyitsnatalie:

How to read people’s minds.

Watch Those Pupils
A persons pupils get bigger when they are aroused, interested and/or receptive. If you look into his or her eyes and see those pupils growing large - it’s looking good for you. Basically big pupils (unless it’s just dark) mean a person likes what they see.

Try this experiment, and you’ll understand how immediate this effect can be. Go right now and look in the mirror at your own eyes. As you look at them, imagine a sexy man or woman you are attracted to - in whatever way would turn you on. You’ll see that your pupils get bigger in just seconds. Actually, if you love to fish, they may get big just thinking about a lake you love. Anything you like to look at can make your pupils bigger.

Now, there are two ways to use this.

1. Mind Reading
For the mind reading part, you can now watch for changing of pupil size to know if someone is interested in you or what you have to say. And yes, shrinking pupils generally do mean the person is not interested. Just be careful to note if light in the persons eyes is causing the shrinking pupils.

In addition to judging the general level of interest and/or receptivity to you, you can use pupil size to go a little
deeper into a person’s mind. For example, during the course of a conversation, you can describe various scenes or delve into different topics, while watching the persons pupils. If their pupils shrank at the mention of skiing, and got huge when you described a beach you like, you can be fairly certain they would like the Bahamas over a ski resort.

The great thing about this little trick is that you can easily test it and refine your technique. Start with a friend whose interests you know already, and watch their pupils as you describe various places or even ideas. See if getting them to visualize, by saying something “Remember how that car of yours looked,” gets a bigger pupil response.

2. Influencing
If you haven’t yet experimented with your own pupils, by watching them in the mirror, go try it now. You’ll find that you can quickly train yourself to change your pupil size at will. Just find a mental image or two that gets them really big, and use these as necessary. Look at a light briefly when you want to shrink your pupils back down. Now, how do you use this?

We all use little clues like pupil size as we interact with people. We are affected by people’s expressions and body language even when we haven’t yet learned to identify it. In other words - the person in front of you will unconsciously pick upon your enlarging pupils. They will unconsciously take this to mean that you like them,
and for many people, this will make them like you more.

Listen. This is the easiest and most effective way to read minds. Just pay attention, ask a few questions and listen to what they say about themselves.

Watch the Posture. Leaning towards indicates that the person is interested and receptive.

Watch For Hair Play. When women play with their hair while talking to you, it is almost always a sign of receptivity.

Watch the Mouth. A slightly open mouth is a sign of curiosity and interest.

Watch the Head. A tilting head, especially if it comes with a smile and eye contact, is a sign that the person likes you.

Watch the Eyes 
Here is what people’s minds are doing when they are thinking or asked to remember something. This is true for most right handed people (reverse all this for left-handed people): As you face them, and their eyes go:
Up and to the right - they are remembering a visual image.
Up and to the left - They are constructing a visual image.
To the right - They are remembering sounds or conversation.
To the left - The are constructing sounds or conversations.
Down and to the right - They are in an internal dialog.
Down and to the left - They are accessing kinesthetic feelings, tastes and smells.

How to influence the opposite sex:
Use Mirroring and Matching. Match the speed of your speech to that of the person you’re talking to. Sit like he or she is sitting. Use the words they use. This is a fast way to build rapport. Once there is a “bond” built, you can start to lead the conversation and actions where you want them to go.

Compliment Her or Him. Discover what the person is proud of first, then find a genuine way to compliment them in that area.

Listen. Always show a genuine interest in what the person is saying. Ask appropriate questions, so the person knows you’re paying attention. Use their interests to lead into a direction you want to go.

Make Good First Impressions. Men usually form a quick visual impression in less than 20 seconds, and then make another judgment based on appearance and personality within a couple minutes. Women usually place less immediate emphasis on appearance, and form an “intuitive” first impression in a couple minutes. The lesson? Work fast.

By Steve Gillman. Excerpt from “A Book of Secrets”

Oh my god, I honestly didn’t think this was going to work but it did and I am in awe right now. This is amazing. 

this would be really cool if my eyes weren’t as fucking black as the night sky

DUDE NO
THAT MAKES YOU HARD TO READ
AND AWESOME
LIKE A FUCKING SHADOW SPY THING
YOU FUCKING ROCK

You shouldn’t have mentioned your black eyes. They will hear you and they will find you.

Did someone say

imageblack eyes

(Source: bonvivantx, via kamenloli)

Jatuh hingga titik terendah

Pengumuman Mengenai Cindy Gulla

16 Februari 2014

Perlu diketahui bahwa Cindy Gulla dari Team J telah melakukan tindakan yang tidak sesuai sebagai member JKT48. Oleh karena itu, terhitung mulai hari ini, yang bersangkutan tidak lagi tercatat sebagai member JKT48. Maka, segala aktivitasnya pun tidak lagi berhubungan dengan JKT48.

Informasi mengenai handshake dengan member yang bersangkutan akan diumumkan kemudian. Mohon pengertiannya.

Demikian informasi yang bisa kami sampaikan, terima kasih atas perhatiannya.


JKT48 Operation Team


Statement yang membuat para fans bertanya-tanya. Setelah seminggu membuat fans menuntut kejelasan tentang status Cindy sebagai member dan memohon adanya farewell party yang pantas untuk Cindy, semua dijawab dengan kekecewaan.

Cindy pun menjawab dalam bentuk twit

"@Cindygulla0: @officialJKT48 , Saya mengundurkan diri secara baik baik walaupun tidak ada ikatan kontrak."

"@Cindygulla0: @officialJKT48 Sampai saat ini, saya tidak ada masalah apapun dengan sesama member, staff maupun Jot."

Tidak ada ikatan kontrak? Apa mungkin dia tidak menandatangani kontrak dan kontrak habis akhir tahun lalu? Cindy sebagai anak di bawah umur tentunya kontraknya ditanda tangani oleh orang tua.

Jika dia melakukan pelanggaran, seperti apa pelanggaran itu? JOT belum menjelaskan atau mungkin tidak akan? Ku rasa bukan hanya aku yang penasaran tapi kalian yang membaca pun juga. Tapi rasa penasaranku sudah habis dikoyak rindu. Rindu pada senyuman dan keceriaannya.

Sedih rasanya, melihat member-member lain seakan tidak boleh menunjukkan rasa simpatik mereka pada Cindy di social media. Seakan-akan tidak ada yang peduli dengan kehadirannya. Bahkan, postingan g+ Rena tentang graduate Cindy pun dihapus. Entah apa drama dibalik sana, yang pasti aku kecewa.

Aku dengar, setelah dia graduate, dia sempat mengajari gerakan unit song-nya pada member yang akan menggantikan blockingannya. How sweet she is :’)

Dear JOT, apa selama dua tahun ini dia tidak menghasilkan apa-apa bagi kalian?
apakah selama dua tahun ini dia banyak menyusahkan kalian?
atau dia membuat banyak masalah di dalam sana?

Dan satu hal yang membuat aku kecewa pada Cindy adalah ia memilih untuk main sinetron. Terlebih, sinetron itu diperankan juga oleh Ochi, ex-member JKT48 yang seperti fans tau bagaimana ia graduate waktu itu. Setahuku, Cindy menunjukkan ketidaksukaannya pada sinetron di saat MC part sewaktu theater dulu. Dimana keidealisannya? Kupikir dia memilih graduate untuk benar-benar mengejar beasiswa ke Aussie. Atau ini semua pilihan orang tuanya? Ah entahlah. Aku pun merasa malas berspekulasi.

Tulisan ini hanya ungkapan kekecewaan. Mungkin saat ini, terlalu banyak orang yang kecewa pada sikap dan pilihan Cindy. Mungkin saat ini, dia jatuh hingga titik terendah. Aku yakin, Cindy bisa menghadapi semuanya bersama Tuhan dan keluarga yang mencintainya :)

Vakum ngidol

Somedays, gue pernah bilang kalo gue vakum ngidol. Dengan segala keidealisan gue, seyakin-yakinnya gue bisa lepas dari yang namanya menggemari sekumpulan cewek jejogetan rame-rame di panggung. However, semua ga berjalan semudah apa yang gue lontarkan.

Vakum ngidol, dua kata itu terucap semenjak lebih dari setahun yang lalu saat handshake hebirote JKT48. Wow, lumayan lama untuk gue yang pada akhirnya sampe sekarang masih dibilang menggilai idoling. Saat itu gue terlalu cepat mengambil keputusan buat ngejual photopack oshimen dan memfav yang gue punya. Pin dan swag lainnya juga gue jual ya itung-itung buat ngurangin kecanduan gue. Gue juga mulai sok-sokan ogah nonton theater dan nyindir temen gue tiap dia ngomongin idol melulu.

Tapi, hari berganti hari malah ngebuat gue semakin wota. Buka laptop, ada foto oshimen jadi wallpaper. Mau tidur, inget senyum oshimen. Lagi tidur, mimpiin oshimen dan setlist barunya. Lagi bengong, kebayang kenangan-kenangan manis pas teateran. Buka timeline, idol-idolan melulu.

Di dunia idoling ini, ga ada yang bener-bener bisa lo percaya. Bahkan seorang temen fandom yang lo ajakin curhat pengen vakum ngidol sekalipun, bisa ngejerumusin lo ke lembah yang lebih dalam buat ngidol lagi dan lagi. Yakin ga? Ga usah diyakini, tulisan ini bukan tentang agama kok :p

Ketika lo ngidol, biasanya lo bakal punya temen sesama fans. Saling follow twitter, tukeran kontak, atau bahkan sering ketemuan. Walaupun pas ketemuan ngomongin hal di luar idol, ga menutup kemungkinan kalian bakal ngomongin idol, temen ngidoling, ya apapun yang berhubungan dengan idol karena kalian sendiri bisa kenal dari hobi yang sama.

Belum lagi pas buka timeline, obrolan tentang idol bermunculan. Ketika itu terjadi kontinu, dengan sendirinya alam bawah sadar gue ngerekam hal itu sebagai hal yang biasa buat dipikirin setiap harinya layaknya aktivitas makan, belajar, mandi, dll. Dampaknya, idoling menjadi satu bagian yang cukup dalam dalam kehidupan gue.

Saat terbesit pikiran buat vakum ngidol, hal yang tersulit adalah ngebatesin pergaulan dan obrolan gue sama temen idoling. Ga mungkin dong tiba-tiba gue unfollow mereka atau jarang main sama mereka. Belum lagi di antara mereka masih banyak yang tetep rajin theateran dan selalu update berita-berita terbaru dunia idoling. Mereka juga sering nge-share foto-foto member yang justru bikin gue ragu buat vakum. Takut jadi kudet gitu deh, lol! :))

Belum lagi twit member yang nongol di timeline. Ini salah satu alesan gue ga follow akun fanbase jeketi indonesia yang sering ngespam soal idol. Ga pengen aja otak gue makin diracuni. Dan gue juga cuma follow member yang bener-bener gue support secara nyata. Kalo cuma simpatik atau suka-suka doang males gue follow-nya, menuhin timeline tiap dia ngetwit dan temen gue ada yang mention member itu. Dan lagi entah kenapa setelah itu jeketi secara teratur ngeluarin single. Otomatis selalu ada handshake event yang bikin fans kayak gue ini tergiur buat dateng. Yaaaa rasanya gimana gitu kalo absen di momen spesial, dulu gue mikir kayak gitu sih.

Sampe akhirnya gue sadar, vakum ngidol itu memang butuh proses. Perubahan yang langsung drastis dan cepat itu biasanya sementara. Kalo mau hasil untuk selamanya memang dibutuhkan waktu yang lebih lama. Vakum ngidol bukan berarti gue harus lost contact atau ga gaul sama temen-temen fans, bukan berarti gue sok-sokan ga tertarik sama oshimen gue lagi, bukan berarti gue ga update tentang perkembangan idol lagi. Yang penting niat dan tekad gue kuat tapi gak maksain diri. Itu pun tetep dengan aturan main, liat prioritas dan bandingin antara kebutuhan juga keinginan. Bisa dibilang semua momen bersama idol itu spesial kok. Jadi kalo ada yang bilang lebih spesial konser daripada nonton theater, dia ga salah dan ga bener, tergantung yang liat siapa. Kalo posisinya konser itu ga ada oshi gue atau emang duit gue yang ga ada, it’s NOTHING SPECIAL! hahaha :))

Vakum ngidol kuncinya ada di diri sendiri. Gimana gue atau lo ngendaliin nafsu dan kemauan akan sesuatu. Disini gue ga berusaha nge-influence lo semua. Gue cuma share hal-hal yang gue alami selama usaha gue buat vakum ngidol. Kalo memang ngidol ga bikin hidup lo jadi ribet dan lo fine fine aja, it’s okay. Saran gue jangan sampe ganggu prioritas hidup lo, misal ibadah dan pendidikan. Gue juga punya beberapa temen yang memang bener-bener otaku idol, ngabdiin diri buat idol dan masih jomblo di umur kepala tiga. Nevermind, selama ngerasa happy dan ga beban buat nguras materi tenaga maupun pikiran lo, toh itu hidup lo masing-masing.

Ah ya.. Oshimen gue di jeketi udah grad, yep, Cindy Christina Gulla. Walau belum ada kejelasan terkait kelulusannya, gue harap dia dapet yang terbaik. Soal gue bakal beneran vakum atau kagak, let’s see aja sih ya takut dibilang omong doang. And thanks buat yang udah mau baca cuap-cuap gue ini. Have a nice day everyone! :D

P.s. : Kalo mau sharing tapi malu mention twitter gue @andreadhien, kalian bisa email gue di tehpocii@gmail.com. Gue punya personal blog sejak tahun 2011 tapi lagi gue private karena redesign layout. Cuma desainernya belom setor layout barunya soalnya dia lagi banyak kerjaan hihiw. Semoga lekas kelar dan gue bisa publish blog gue lagi.

"A woman who loves a woman is forever young"

(Source: tiffiana)

Girls' Generation's Taeyeon and Seohyun

—The Boys (Taeyeon's and Seohyun's adlib)

Here’s Taeyeon’s and Seohyun’s adlib in The Boys without the backing vocals.

(Source: beyaoist)

Dareka no Tame Ni (Demi Seseorang) oleh tim J (Januari 2014)

Saya belum nonton setlist ini sebelumnya karena takut berekspektasi lebih.

Tsukimisou

Tarian tradisional Jepang yang dibawakan dengan apik oleh tim J. NabilahxMelody dan teman-temannya mengemas lagu ini dengan dance yang keren. Duh, Beby kenapa kamu keren banget di lagu ini.. Kinal over-power terutama saat menghentakkan tangan, serem, kayak ngajak berantem, tatapannya juga haus tantangan. Melody as fine as her. Shanju dan Ve gerakannya indah dengan cara membawakan yang kontras, yang satu enerjik, yang satu lembut, namun dua-duanya sensual.

Warning

Lagu paling ga jelas. Cuma manfaatin lagu ini buat ngeliatin member satu per satu. Beby paling nyuri perhatian. Melody sering salah gerakan dan malah ketawa. Semua bagian dari performance, Jeje juga harus bisa jaga sikap untuk gak ketawa meskipun ada yang menarik perhatiannya. Overall dance asik, cuma emang lagunya ga jelas buat gue.

Tanjoubi no Yoru

Nothing special. Lagi-lagi cuma buat liatin member. Vokal bagus.


Bird (Melody, Kinal, Cindy)

Jujur saja, melihat Melody, saya muak dengan ekspresi manekinnya. Melody punya ekspresi lain gak? Tatapan mata penuh beban, seperti menanggung beban di pundak sehingga ga bisa terbang. Ditambah ekspresi kaku dan gerakan tangan kaku tertahan membuat Melody terlihat menyebalkan. Keliatan sebagai center hanya karena kostumnya berwarna putih dan mencolok dari yang lain. Melody harus bisa lebih ‘rock on’ agar bisa terlihat maksimal. Soal vokal, apik dan enak didenger. Namun, aura Melody memang belum ada yang bisa mengalahkan.

Kinal, ga nyangka suara Kinal bisa sebaguuus itu. Nikmatin banget waktu Kinal solo line. Tatapan Kinal haus tantangan, begitupula ekspresi dari bibirnya. Ditambah gerakan yang overpower seperti tak mau kalah. Kinal harus berhati-hati, jika dia tidak mengontrolnya, maka kekuatan tim akan rusak. Soal ketegasan dalam setiap gerakan, Kinal paling juara di unit ini dibanding dengan Melody dan Cigul. Ga ragu-ragu dalam bergerak.

Cindy, jauh jauh jauh banget dari sebelumnya. Ciindy member yang paling sering stuck soal perkembangan dance, ternyata mampu membawakan Bird dengan lembut namun membunuh. Walau sering diremehkan karena performance dan image-nya, disini Cindy membuktikan bahwa dia punya dua karakter meski yang satunya settingan *lol* Suara tingginya juga enak didenger walaupun buat gue masih enakan suara Kinal dan Melody. Cukup meragukan kestabilan dan peningkatan perform Cindy selanjutnya.

Melody dan Cindy lumayan bisa nyatu dan Kinal seakan terpisah dari kelompok. 


Nage Kiss de uchiotose (Nabilah, Ayana, Shania, Beby, Jeje, Sonia)

Cewek-cewek centil ngerebutin cowok populer di sekolah. Kostum mirip kostum tsundere. Nabilah ga jauh dari pembawaan di setlist sebelumnya, sehingga terlihat baik-baik saja. Ayana biasa saja. Gak bisa liat something special dari Ayana di unit ini. Shania…… ehmm bisa pindahin dia ke unit lain? Beby, senyum dan ceria, jarang-jarang bisa liat Beby kayak gitu. Jeje, seruuuuu abis! Ekspresi dia yang gampang berubah sesuai lirik itu keren banget. Juara tengilnya di lagu ini keluar banget. Sonia dapet banyak spotlight mungkin karena sang kakak udah grad. Kuharap fans bisa menghargai Sonia sebagai Sonia, bukan karena adik Stella yang memang mirip kakaknya. Di lagu ini Sonia tampak sangat asik dan menikmati mungkin dia suka image dari lagu ini yang memang cocok untuknya. 

Waktu saya nonton, mereka menguncir poninya bak air mancur. Member saling menertawakan member lain dan diri mereka sendiri, itu menambah keceriaan unit ini. Ceria dan enjoy.

Shinkirou (Ve, Rica)

Cuma bisa ngeliat kalo di depan ada Ve yang lagi nyanyiin lagu mellow. Meski vocal Rica mumpuni, namun Ve terlalu kuat di lagu ini. Setiap gerakan dan langkah Ve, memperkuat peran Ve di lagu ini. Saran buat Rica, coba model dan warna rambut yang memang cocok dengannya. Walaupun berumur lebih tua dari yang lain, bukannya lebih baik Rica mencoba untuk terlihat lebih fresh dan muda? Semoga Frieska, Shania, atau Sendy mendapat unit ini.


Rider (Ghaida, Dhike, Sendy, Frieska, Delima)

Lagu yang lumayan ngebosenin buat saya, yang bikin ga bosen ya karena member sangat cantik dengan kostumnya. Ghaida dan Dhike centil, Sendy dan Frieska sensual. Lagu ini dari segi kekuatan tim, sangat baik. Support member : Frieska, Sendy, Delima tidak menyalip Ghaida dan Dhike. Vokalnya juga enak banget didenger, suara mereka bagus semua disini. Yang mengganggu buat saya itu poninya Ghaida. Sering nutupin matanya, padahal tatapan mata genitnya menambah poin plus di sini. Di ending lagu ini, member dadah-dadah dan terlihat terlalu fake.

Seifuku ga Jama wo Suru (Nabilah, Melody, Rica , Shania, Ayana, Ve, Kinal, Cindy)

Shania dan Nabilah ekstrim. Saya kira mereka akan benar-benar melepaskan seragamnya. Ayana looks weird. Member sudah mulai berani mengeksplor sisi sensualnya. Bolehkah Sendy atau Beby dihadirkan di lagu ini?


Natsu ga Icchatta

Dance yang enak diliat namun beberapa member mengeluarkan tatapan bosan mungkin karena terlalu lama menunggu di backstage. 

Adyth

Punya image paling jauh dengan AKB48. Ve di posisi Mariko keliatan jadi manja dan disayang-able banget. Acting Ve di lagu ini bikin gue sangat-sangat tergila-gila padanya. Lagunya enak banget buat goyang, tariannya juga seru. The best group song in this setlist.


Tsuki no Katachi

Beat yang lebih cepat dari lagu sebelumnya. Ga ada yang harus terlalu di komentari di lagu ini, karena sejujurnya saya bosan.


Dareka no Tame ni

BOSAN. Member aja keliatan bosen seakan ingin lagunya segera selesai. Saya hampir menangis mendengar dan meresapi liriknya, namun member malah banyak yang terlihat flat dan itu sangat jelek.


Medley (Aitakatta, Kimisuki, Ponytail chucu, baby baby baby)

Ini bukan medley, cuma beberapa lagu dijadiin satu dan diberi jeda. Ga diberi improvisasi jadi ya asiknya karena emang lagu-lagunya seru buat ngechant. Apalagi member ceria banget disini, mungkin karena lagu-lagu ini adalah lagu sewaktu awal karir mereka.


Namida Uri no Shoujo

Saya berusaha semangat buat lihat lagu terakhir ini namun tidak bisa. Lagi-lagi saya bosan.

====================================================

Melody : Melody adalah Melody, sejelek apapun perform-nya, hanya Melody yang punya aura idol yang kuat. Kalo Melody memang punya keinginan untuk lebih baik, dia pasti bisa. Kalaupun ga pengen, Melody akan tetap baik-baik saja di atas stage. (3.5/5)

Cindy : perubahan image yang drastis membuat saya ragu dengan perkembangannya, semoga dia tidak stuck (4/5)

Nabilah : belum maksimal dan justru turun peringkat dari setlist sebelumnya walau selalu berada di lini depan (3/5)

Ayana : setlist yang sesuai dengan Ayana namun Ayana belum bersinar (3/5)

Shania : Shania sama saja seperti Nabilah, walau di depan belum cukup untuk menjadi spotlight (3.5/5)

Kinal : kurangi power, jangan perlihatkan sisi ambisiusmu, kamu terlihat begitu arogan (4:5)

Beby : Beby benar-benar mengeksekusi saran-saran dari penampilan sembelumnya dengan performance yang cukup memuaskan walau masih sangat bisa dieksplor di beberapa part (4.25/5)

Jeje : Ekspresi dan MC yang menguntungkan posisi Jeje namun performance belum (2.75/5)

Sonia : Mulai dapet spotlight namun belum mencolok (2.5/5)

Rica : Biasa saja, kelebihan dari sisi vokal dan kemampuan adaptasi (2.5/5)

Ve : Di posisi yang mungkin bisa dibilang paling menguntungkan. Gak perlu energi lebih untuk mencuri perhatian. Ve harus memanfaatkan setlist ini dengan baik. (4.5/5)

Ghaida : vokal Ghaida emang enak didenger. Pengen deh Ghaida menarik fans bukan hanya mempertahankan fans itu-itu saja. Ayo Ghaida harus bisa kembangkan sayapmu! Berikan mereka fanservice dan tarik perhatian mereka. (3.5/5)

Dhike : ga berkembang dan biasa saja. mungkin memang belum ada keinginan dan masih nyaman dengan posisinya (2.5/5)

Delima : biasa saja, kelebihan di kemampuan adaptasi (2,5/5)

Sendy : biasa saja, semoga diberi unit song yang lebih cocok (3/5)

Frieska : karena memang Frieska ini belum pernah saya lihat mengeluarkan senjata sebenarnya kecuali di Temodemo bersama Ve saat konser di Bandung, jadi ya masih terlihat santai. Member yang sebenarnya harus diwaspadai karena bisa sangat membunuh jika dia mau. (3/5)

Catatan : pada akhirnya saya menonton setlist A3 oleh AKB48. Well, takjub dengan tim J yang membawakannya jauh lebih baik dan menyenangkan. Tim J tidak terlihat seperti JKT48. Walau memang untuk Bird, Melody sangat di bawah Takamina. mungkin karena pertama kali menonton saya masih enjoy. Setlist yang tidak cocok untuk ditonton sering-sering.

Saya ga mau mengomentari lebih detail karena bisa-bisa saya dihajar oleh fans tim J yang bias *LOL* Setlist biasa aja dibawa tim J dengan cukup baik walau belum maksimal. Ishou/kostum yang dipake juga lebih nyaman dilihat dibanding AKB48. Terutama di Tsukimisou dan Rider. Mungkin soal selera atau apalah yang pasti menurut saya seperti itu. 

Buat yang belum menemukan letak menarik Ve, silakan nonton setlist ini dan saya ingin tau apa pendapatmu setelah itu. Tim J perlu belajar resapi dan memaknai setiap lagu jika tak ingin penampilan mereka terlihat tidak ada artinya.

seorang idola bernama Rona

"Lady rocker yang bergingsul, aku Rona!!!"

Jikou seorang member generasi dua JKT48 yang cantik dan berasal Jawa Timur. Seorang member tim K yang punya bakat keren dalam bernyanyi dan dance. Penonton yang udah liat theater Pajama Drive gen-2 pun banyak yang mengakui kalo Rona center paling keren di unit Pajama Drive gen-2.Powerful, gerakan yang ga ditahan, timing tepat,
footstep yang baik, bisa nyesuain ekspresi dengan lagu, dan didukung vokal yang stabil. Hal lain yang bikin gue kagum sama Rona adalah dia begitu mencintai ibunya dan budaya Indonesia. Saat ditanya impiannya, ia ingin menaik hajikan ibunya. Dia suka batik dan hal-hal berbau etnik nusantara.

Rona juga member yang interaktif baik di atas stage, wawancara, handshake dan hi-touch, atau di social media. Awal kemunculan Rona sebagai trainee JKT48 juga menuai antusiasme fans, karena sosoknya yang begitu cheerful diantara member-member lain yang waktu itu masih jauh lebih malu-malu dibanding Rona. Faktor lain yang ngebuat Rona dielu-elukan karna dia sering jadi center saat perform. Rona juga sering terpilih menjadi senbatsu single terbaru, itu juga bisa jadi salah satu parameter kesuksesannya selama bergabung di JKT48. Gue sendiri salah satu fans yang memfavoritkannya sampe sekarang.

Dalam perkembangannya, Rona sempat mengalami stuck. Ya, itu disadari oleh fans-fansnya bahkan mungkin Rona juga menyadarinya. Perkembangan Rona yang langsung meroket bisa jadi salah satu faktor stuck tersebut. Di twitter-nya, Rona mengaku sempat kehilangan passion dan jadi semangat lagi karena dukungan fansnya. Idola yang cukup peka kan? :)

Kemarin, Rona mendapat kritik dari beberapa fans soal fashion style-nya. Gue salah satunya. Gue mengomentari kalo gaya berpakaian Rona seringkali too-much, misalnya kemarin saat perform di handshake festival. Ia mengenakan pakaian bernuansa army. Namun, ia memakai topi dan pakaian yang bener-bener bermotif army. Ditambah aksesoris yang cukup mencolok. Gue ga mau ngebandingin dengan member lain yang pada saat itu mengenakan kostum army juga, karena akan ada pembenaran “kan tiap orang beda-beda" hehe :p

Apakah dengan kritik tersebut gue dicap sebagai haters?

Harusnya sih enggak, karena berarti gue ngikutin perkembangan Rona dan pengen dia lebih berkembang lagi. Dikritik soal fashion ga ngebuat Rona harus ganti semua isi lemari kok, ga ngebuat Rona harus ganti style kok. Rona cukup mix-match dengan koleksi yang udah ada. Soal jadi diri sendiri atau enggak, bukankah idola itu ada wajah yang berbeda di depan fans? Maksudku, idola pasti punya karakter berbeda di depan fans dan di kesehariannya. Bukan berarti menyuruh Rona menjadi
orang lain, namun bicara soal idol group ya bicara soal bisnis. Bisnis juga menuntut soal packaging, ya ga sih? Soal kenyamanan, hmmm, no comment deh karena jadi idola sendiri gue rasa udah cukup bikin kehidupan member jadi ga nyaman hehe.

@Ayen_JKT48 points taken :) now, if it makes you gain your confidence, please consider whether it sells or not. Coz ur an idol :’) - @fxmario

Sepantasnya Rona juga ga perlu sampai nge-post di G+ dengan kata-kata seperti itu. You’re an idol. Resiko idol who can you meet, berkembang bersama fans. Gue sih memaklumi karena itu gejolak remaja. Emosi yang meluap-luap dan pengen orang tau apa yang Rona rasain. Di sisi lain, itu menambah kekaguman gue ke Rona juga sih. Idola ga harus nerima mentah-mentah saran dan kritik dari fans, idola punya hak atas dirinya sendiri. That’s good point. Tapi, next time luapinnya jangan di socmed kerjaan ya Rona.. Sebenernya dengan tanggapan, “Aku nyaman bergaya seperti ini, makasih buat kritiknya, aku akan berusaha lebih baik lagi" sudah cukup bagi fans. Hehe. Dan fans juga ga perlu jadi superhero. Perkecilah konflik di fandom ini. Fans lain juga ga perlu negthink ke Rona. Rona berkomentar seperti itu bukan berarti fans ga boleh komentar atau Rona marah, tapi mungkin itu cara dia ngungkapin apa yang dia rasain. Ya ditanggepin positif aja, perspektif orang beda-beda. Cobain pake lensa perspektif orang lain jangan hanya dari satu sudut aja.

No one is hating you because of your outfit choices.
People are saying it out loud because the do care about how you look. Good thing, eh?

Really, you shouldn’t be too emotional about critics.

But I think you do have a bad style and fashion sense. Even worse than me. - @GalaEvanggala on G+ Rona

Pengakuan itu gak terlalu penting, yang penting itu kesadaran dan perlakuan. Kalo Rona sadar Rona seorang idola, ya berusalah mencerminkan perilaku idola. Dengarkan perkataan fans, berikan feedback yang baik sekalipun menurut Rona, fans tersebut menyampaikan sesuatu dengan cara yang buruk bagi Rona.

Ga ada cara yang salah, yang ada cuma cara yang tepat atau enggak. Gue juga sebagai fans gak menuntut Rona harus seperti ini atau itu. Tapi alangkah baiknya setiap pendapat dijadikan pengetahuan dan masukan. Toh, dalam eksekusi, Rona sendiri yang nentuin kan? Kalau memang dengan gaya aslinya membuat Rona menjadi bintang, kenapa enggak? Saran/kritik hanya wacana jika tanpa eksekusi. Dan satu pesan buat Rona, jangan hanya ingin mendapat tanggapan yang kamu inginkan yaaa, semangat Rona! Oh ya mohon maaf kalo ada perkataan yang kurang berkenan buat Rona dan segenap pembaca ^-^

image

Permata itu bernama Dhifa

"Seperti permata yang selalu bersinar, aku Dhifa!"

Itulah jikoushoukai dari seorang member generasi dua JKT48 bernama Nadhifa Karimah. Dia bukan member lini depan dan statusnya masih trainee sekarang ini. Seorang member yang classy dan elegan, itulah Dhifa dimataku.

Dhifa yang sering dianggap sebagai performer yang kurang ciamik belakangan mendapat kesempatan untuk mempunyai jam terbang show lebih tinggi dibandingkan setlist sebelumnya. Dalam membawakan sebuah lagu bersama tim, Dhifa seringkali terlihat salah gerakan bahkan lupa harus ambil posisi dimana. Dhifa juga kaku dan keliatan tegang dalam bergerak di stage. Dhifa sering tampak kebingungan yang akhirnya menabrak rekan lainnya. Dhifa juga mudah terganggu konsentrasinya sehingga melontar tawa di atas stage.

Ada satu pertanyaan yang sangat ingin aku tanyakan padanya. Namun, beberapa kali event handshake aku belum mendapat kesempatan karena selalu telat datang sedangkan dia ada di sesi awal. Sampai akhirnya setelah theater aku bisa menanyakan hal ini.

"Dhifa kamu suka barbie?" | "Suka kak, kenapa?" | "Beneran suka?" | "Iya kak suka banget"

Aku tidak tahu latar belakang Dhifa dan siapa Dhifa sebelum menjadi member JKT48. Namun dari jawabannya, aku bisa sedikit menyimpulkan. Dhifa adalah sosok perfeksionis yang ingin menjadi wanita feminin dan anggun. Mungkinkah Dhifa sebenarnya ingin menjadi model? Entahlah, karena selama ini aku hanya mengikuti perkembangan member secara general. Barbie dihadirkan dalam sosok gadis yang sempurna dengan pakaian yang cantik. Dalam bergerak pun, Barbie sering tampak kaku untuk menghasilkan kesan anggun dan elegan. Hahaha analisis yang aneh mungkin, namun seperti itulah aku memandang Dhifa.

Dalam setiap perform-nya, Dhifa sering sekali tampak khawatir dengan penampilan fisiknya. Ketika poninya sedikit berantakan, Dhifa langsung sibuk merapikannya. Dhifa juga selalu berdiri tegak dan jarang terlihat bungkuk, membuat garis wajahnya yang tegas malah terlihat tegang. Saat perform, dimana performer lain banyak yang menikmati lagu dan tarian sehingga menimbulkan gerakan lain yang cenderung asik, Dhifa tetap dengan gayanya yang tegak dan tampak kaku. Itu sebabnya terkadang penampilannya sulit untuk dinikmati. Dia tidak tampak enjoy dan wajahnya terus-terusan khawatir.

Dhifa juga kaku dengan fans. Belum sampai ke tahap merangkul fans untuk melihat dia. Saat direct selling di theater, member lain heboh ‘menarik’ fans untuk membeli, Dhifa hadir hanya dengan diam dan menyodorkan formulir dengan seadanya, tanpa kehebohan apapun. Tetap dengan gaya anggun dengan sedikit senyum.

Yang selalu aku kagumi dari Dhifa adalah dia gadis dengan obrolan berbeda dari member lain. Gadis yang tampak up-to-date dengan news terbaru. Gadis yang tidak berusaha terlihat menjadi orang lain. Gadis gaul yang tetap menjadi dirinya sendiri. Lihat twit-twitnya, lebih realistis ketimbang beberapa member lain.

Seperti permata, sinarnya akan keluar jika diasah. Begitu pula dengan Dhifa. Bakatnya harus diasah dan seiring berjalannya waktu dia akan benar-benar bersinar. Untuk sekarang, aku sendiri sangat kagum pada fans yang masih loyal mendukungnya. Itu sangat berarti walau mungkin Dhifa terlihat cuek pada sekitar. Dhifa juga belum terlihat ingin mem-push dirinya untuk menjadi idola sesungguhnya. Dia masih berada di comfort zone, menikmati dirinya sebagai member dan gadis biasa. Dhifa sendiri belum pernah memakai g+ loh, karena setauku pun dia memakai email yahoo. Pas MC theater, Dhifa sendiri terang-terangan bicara, pernah ditelfon sensei sudah terima email atau belum. Dengan santai, Dhifa menjawab “Yahoo kak” dan menutup telfonnya. Haha, benar-benar gaya gadis remaja masa kini.

Dhifa sangat layak untuk didukung. Aku sendiri mendukungnya. Dhifa sudah cukup dewasa untuk mengambil keputusan dalam bersikap, udah kuliah gitu loh… Jadi, aku percaya keadaan dia seperti saat ini sudah dipahami sendiri olehnya. Yang pasti, semoga Dhifa bisa lebih baik lagi, setidaknya lebih mendengarkan orang lain untuk kemajuannya sendiri, hihi :p

Dhifa

Natalia si gadis jenaka

Nat, begitu orang-orang memanggilnya. Mungkin dia bukanlah member tercantik di JKT48 bagi banyak fans. Ketika audisi yang ditayangkan sebuah stasiun tv dan nomor 42 dipanggil sebagai yang lolos audisi, tak banyak fans yang bertepuk tangan. Menandakan saat itu belum banyak yang tertarik padanya. Saat aku mencari video profil generasi dua, video profil Nat termasuk yang viewers-nya sangat sedikit pada waktu itu.

“Kayak mimpi ya.. ke Jepang gitu, dari dulu pengen banget ke luar negri”,  aku tertegun dengan pernyataan itu. Ilfeel? Ya, sebelum aku mendengar pernyataan selanjutnya. “Tapi, ini bukan jalan-jalan sih, aku harus nyiapin mental, tenaga, usaha..”. KAGUM! Itu yang aku pikirkan saat itu. Gimana enggak, seorang calon idola dengan pemikiran sederhana yang tidak mengubah kesederhanaannya walau ia tau ini jalannya menjadi bintang. Bahasa dan cara bicara yang tidak dibuat-buat, terlihat tegas dan to-do-point.

Saat theater “Pajama Drive” oleh generasi dua, Nat mendapat blockingan di lagu Kagami No Naka Joan D’ Arc, lagu terfavoritku di setlist itu. Kalau generasi pertama, aku tertarik dengan kagami hanya pada Kinal, namun kalau di generasi kedua ini aku benar-benar menyukai lagu kagami jika ada Nat, Hanna, dan Ikha. Entah chemistry apa yang telah mereka buat sehingga mereka terlihat menutupi kesalahan satu dan yang lainnya di atas panggung.

Nat energik, punya timing yang tepat, dan tidak arogan untuk terlihat menonjol. Nat menari sesuai dengan porsinya, dia tidak mendahului sang center meski aku tau dia punya power yang lebih kuat dari Hanna. Nat dari hari ke hari menunjukkan peningkatan yang signifikan.

Di setlist “Boku No Taiyou”, Nat mendapat blockingan unit song Jet Coaster bersama Ayen dan Acha. Dari segi performance, mereka bertiga punya kekuatan masing-masing. Namun, Nat seringkali tenggelam diantara ketiganya. Kekurangan Nat buatku adalah tidak terlalu pintar memainkan ekspresi wajah, sementara body language-nya cukup bagus. Awal-awal setlist itu, Nat sangat terlihat sedang mengopi gaya Harunyan. Sedikit membuatku kecewa karena selama ini aku kenal Nat yang orisinil menjadi dirinya sendiri. Saat itu aku mengirimkan surat padanya bahwa menurutku ia lebih cocok poni samping daripada poni depan dengan sedikit spasi. Kalau soal gerakan, Nat tidak meniru siapapun menurutku. Konsisten.

Nat sering menyebut dirinya gadis kampung dan malah tertawa ketika diledek member lain. Buatku, dia hanya ingin menyenangkan orang lain tanpa orang lain harus tau apa sebenarnya perasaannya. Karena ia menyebut dirinya gadis kampung, aku malah semakin berpikir tentang perjuangannya itu. Semangat dan kemauannya pastilah sangat tinggi.

Witty girl atau gadis jenaka, itulah dirinya bagiku sekarang. Kalau MC generasi dua di theater ga ada dia, rasanya………. MEMBOSANKAN! Sungguh, dia adalah magnet untuk topik yang membosankan sekalipun. Melihatnya melucu garing pun sudah cukup membuat tertawa, karena ia sering menertawakan dirinya sendiri di stage. Hihi. Entah apa isi kepalanya, ia selalu menemukan bahan lawakan.

Pada 13 Agustus 2013 yang lalu, Nat ngetwit “pagi pagi keluar kosan ada yg teriakin “kaka jekate” hihihi :D”. Dilanjutkan dengan twit, “aku tdk merasa terkenal jdi pas pepergian ke mana pun ada yg tau aku natalia jkt48 sesuatu yg mengharukan :’D”. SPEECHLESSSSSSS. Rasa kagum itu semakin bertambah. Rasa untuk mendukung Nat meraih mimpinya pun begitu.

Sebelum aku menulis postingan ini, aku rajin mengirimkan fanlet padanya. Isinya kritikan dan saran tentang performance atau hanya kata yang ia lontarkan. Mungkin Nat juga bosan membaca suratku atau mungkin marah dengan kritikanku. Atau Nat senang membacanya. Entahlah, tetapi sampai saat ini sikap Nat sangat menyenangkan untukku.

Sekarang Nat sering pake poni samping, seneng liatnya! Dia makin cantik dan manis. Terlihat dewasa. Sejak masuk senbatsu single “Yuuhi wo miteiruka?”, fansnya juga kian bertambah. Mungkin, Nat bukanlah oshimenku atau belum menjadi oshimenku. Tetapi, aku selalu mendukungnya dan respect padanya. Selalu berharap ia menjaga kekonsistenannya dan kesederhanannya. Jika itu yang melancarkan mimpinya, kenapa tidak? :’)

Sekarang, aku belum bisa mengiriminya surat (lagi). Karena kesibukanku dan aku sudah lama tidak menonton performance-nya. Kuharap saat aku menonton, perkembangannya jauh lebih baik lagi. Nat, kamu tidak perlu membuktikan pada orang-orang yang mengecilkanmu bahwa kamu bisa. Suatu saat mereka akan tertegun sendiri melihat apa yang kamu raih. Semangat terus jagoan kecil! Natalia si gadis jenaka! ;)

Himawarigumi 1st stage “Boku no Taiyou (Matahari Milikku)” oleh JKT48 Trainee berdasarkan beberapa perform di Mei 2013

Setelah melihat beberapa video interview JKT48 Trainee oleh media, saya menyimpulkan bahwa setlist ini dibawakan dengan berkiblat ke tim Himawari (Gabungan Tim A dan Tim K) bukan Tim 4. Atau mungkin member juga kurang tahu bahwa setlist ini adalah setlist tim 4? Entahlah, saya juga tidak tahu.

M1. Dreamin Girls

Lagu ini dibawakan secara akapela tanpa adanya musik, yang ada hanya tepukan dan petikan jari. Harmonisasi lagu yang asik untuk dinikmati karena formasi member dibagi dua, yang satu bernyanyi biasa dan yang satu dengan nada panjang. Ceria dan pesan dari lagu cukup tersampaikan, yaitu gadis yang berusaha mewujudkan mimpinya. Bersama teman-teman namun sebenarnya mereka adalah saingan. Secara tidak langsung, member menceritakan dirinya dan JKT48. Terlihat lipsync terutama jika member terlihat melafalkan lagu lebih cepat dari yang seharusnya. Member yang terlihat melafalkan lebih cepat disini : Cindvia, Della, Kariin, Rachel. Cindvia berada di posisi Acchan dan dia punya sisi seperti Acchan (berkiblat ke tim Himawari). Gerakan yang statis dengan panjang lagu yang singkat, komposisi yang pas untuk penonton mengamati member. Lagu ini meninggalkan kesan yang cukup bagus.

M2. RUN RUN RUN!

Lagu ini berceritakan tentang gadis yang ingin menyatakan perasaan pada seseorang. Turun dari  bus untuk mengejar seseorang tersebut. Di lagu ini, member membuka rompi diatas stage Faktor pintu stage theater JKT48 yang tidak sama dengan theater AKB48 membuat member tampak terburu-buru berlari ke dua ujung stage dan melemparkan rompi ke backstage (stage theater AKB48 mempunyai 6 pintu bilik yang bisa diputar dan dibaliknya adalah cermin, sehingga jika ingin melempar rompi ke backstage, member tidak perlu ke ujung stage, cukup membalikkan 6 pintu bilik tersebut, saya tidak tahu apa namanya). Beberapa member membuka rompi dan memutar-mutarnya sebelum dilempar ke backstage. Tempo yang jauh lebih cepat dan gerakan yang jauh lebih enerjik dari lagu sebelumnya. Kalau boleh dibilang Acha, Ayen, Hanna, Naomi, Noella, dan Vienny mendominasi lagu, namun, Nadila membawa lagu ini dengan pas dan tegas walau tidak mendominasi.

M3. Mirai no Kajitsu

Lagu translate yang sangat aneh. Jujur, liriknya jadi tidak enak didengar. Diluar dari itu, member membawakan lagu ini lebih mengesankan daripada saat acara on-air maupun off-air. Walaupun mungkin nada lagunya terdengar lebih santai, namun gerakan lagu ini sangat dinamis. Sehingga mudah untuk membuat member kelelahan meskipun ini empat lagu awal. Della sering dibilang punya stamina yang kuat dan powerfull, namun disini dia seringkali kehabisan nafas dan menghasilkan ekspresi yang tidak enak dipandang yaitu terlalu sering mangap. Kontrol ekspresi sangat diperlukan. Entah sudah berapa kali lagu ini dibawakan oleh JKT48 Trainee, namun Della banyak melakukan kesalahan, sehingga sering menabrak dan ditabrak member lain.

M4. Viva! Hurricane

Gerakan yang lebih dinamis dari lagu sebelumnya, bisa dibilang lagu puncak penguras energi sebelum masuk ke MC 1. Member tampak mempompa diri masing-masing. Lagu yang bener-bener ‘jegrek’ didukung dengan sound yang keras. Gerakan pinggul dan gerakan seperti mendorong punggung yang powerful. Acha, Ayen, Naomi, dan Noella mendominasi lagu.

MC 1

M5. Idol Nante Yobainade (Cindvia, Nadila, Karin, Naomi)

Cindvia ada di posisi Acchan, Nadila di posisi Ono Erena, Karin di posisi Kasai, dan Naomi di posisi Miichan (kalo ga salah sih gitu). Lagu ini bercerita tentang idol yang juga manusia biasa yang punya cinta. Ishou/kostum berwarna shocking pink blink-blink. Memberi image imut dan lolli. Suatu tantangan baru untuk Naomi berada di unit song ini karena menurut saya Naomi adalah member yang terlihat classy dan elegan. Naomi belum bisa berekspresi sepenuhnya. Cindvia terlihat lebih baik dari unit song setlist sebelumnya dengan tidak memasang ekspresi flat dan mau menebarkan senyum yang berbeda-beda, namun Cindvia menjadi center yang sangat datar disini. Nadila belum menjadi dirinya sendiri walau gerakan tangan dan kakinya baik. Kariin berusaha mengimbangi Nadila walau tidak bisa menutupi wajah bosannya, Kariin tersenyum namun senyuman yang dipaksakan saat menit-menit terakhir. Backdancer dengan baju putih dan membawa pom-pom, Hanna, Della, Lidya, Noella, dan Vienny. Jujur, untuk kekuatan tim, di lagu ini justru lebih menarik tim backdancer daripada tim performer. Semoga kedepan lebih disesuaikan antara performer dan backdancer agar seimbang. Untuk sekarang, unit song ini paling buruk disbanding yang lain.

M6. Boku to Juliet to Jet Coaster (Ayen, Acha, Nat)

Ayen di posisi Oshima Yuko, Acha di posisi Rinatin, dan Nat di posisi Harunyan. Tanpa melihat blockingan pun, Nat terlihat meng-copy Harunyan. Model rambut dan ekspresi, karena mungkin Nat belum menemukan jati diri dalam membawakan lagu ini. Namun, saya sangat berharap Nat menjadi dirinya sendiri karena akan terlihat lebih enjoy. Menurut saya, Nat lebih cocok memakai topi disini dengan model poni samping. Kostum topi dan blazer dengan bahu agak tinggi membuat Acha terlihat semakin ceking. Aksen gerakan tangan Acha yang agak maksa membuat dance-nya terlihat aneh. Gerakan tangan dan kaki Acha  baik dan benar, tidak jelek namun aneh. Dance yang kompak dan Ayen memimpin dengan baik, ekspresi juga sesuai dengan liriknya. Two thumbs for Ayen yang bisa menjadi dirinya sendiri dan membuat saya rasanya tidak ingin memperhatikan yang lain. Acha mencuri perhatian karena gerakan yang dihasilkan cukup aneh, contohnya saat memegang topi. Semangat untuk Nat karena dance dan footstep kamu bagus namun pesona kamu tampak tertutup dari performer lain. Kamu juga harus belajar menemukan ekspresi yang tepat.

M7. Higurashi no Koi (Ikha, Tata)

Ikha di posisi Yuttan, Tata di posisi Takamina. Ini lagu yang bagus didukung dengan kostum yang feminin. Audio terlalu kencang sampai saya menutup telinga ketika intro lagu. Lagu ini bercerita tentang monolog seorang gadis yang cintanya tidak berbalas. Ada yang bilang ekspresi Tata sangat bagus disini? Menurut saya Tata  memasang wajah poker face, bukan berekspresi penuh kegalauan. Ekspresi akting yang tidak ada penghayatan sama sekali. Walau Ikha memakai ishou berbeda warna yaitu hitam dan tidak terlalu menonjol, saya sangat memperhatikan dia. Tantangan baru buat Ikha bisa dijawab dengan perform yang memukau. Ikha penuh penjiwaan walau postur tubuhnya tidak terlalu cocok dengan kostum disini. Tapi, Ikha sangat menghayati setiap lirik lagu, karena pancaran mata tidak bisa berbohong. Good job.

M8. Itoshisa no defense (Noella, Yona, Lidya)

Noella di posisi Tomochin, Yona di posisi Sae, dan Lidya di posisi Nacchi. Kostum unit song ini mirip kostum unit song Renai Kinshi Jourei. Sedikit bingung sama Noella kenapa perform begitu hebat. Jujur, saya lebih suka versi Noella daripada Tomochin. Tatapan Noella cukup menusuk disini, tempo dan gerakannya penuh emosi. Belum lagi Noella memang sangat flirty disini dan membuat saya sulit untuk berpaling melihat yang lain. Yona dan Lidya beberapa kali ketinggalan layaknya backdancer Noella. Dance dan ekspresi Noella keren banget. Yona ekspresinya lebih keren dari Noella tapi terlihat ketakutan seakan-akan bakal tertinggal padahal timing-nya sesuai. Lidya dance dengan lebih baik walau belum meninggalkan kesan baik maupun buruk, karena di awal show Pajama Drive, Lidya melakukan hal fatal di unit song-nya, yaitu berjalan di lagu Kagami No naka no joan d’ arc. Lagu yang bernuansa sedih dibawakan Lidya dengan senyum, entah terbebani atau ada yang mengganggu konsentrasinya. Boleh saya bilang Yona lebih dari Lidya karena faktor jam terbang yang lebih tinggi (Yona mendapat kesempatan perform bersama tim J di RKJ), namun yang pasti Lidya bisa lebih dari Yona.

M9. Himawari (Della, Hanna, Vienny, Rachel)

Della di posisi Norokayo, Hanna posisi Mariko, Vienny posisi Sayaka, dan Rachel posisi Maimai. Pernah dibawakan AKB48 di Indonesia. Lupakan pakaian casual , kemeja, sepatu keds, karena dari banyak unit song, Himawari-lah yang memiliki pergeseran nuansa paling jauh dari show aslinya. Versi JKT48 Trainee, keempat gadis terlihat seperti gadis bunga matahari, kostum gaun serba kuning. Lagu yang ceria, bercerita tentang gadis yang percaya masa depan lebih baik, setiap member dapat solo line dan bisa memperlihatkan kemampuan vocal. Tidak tahu lipsync atau tidak, melihat dari gerakan bibir Della dan Rachel dengan timing audio sepertinya tidak ada yang live. Namun, saat awal lagu saya sempat mendengar sedikit suara Rachel yang agaknya false (saat show malam, selasa, 22 Mei 2013), mungkin karena mic nyala. Lagunya memang bertempo cepat dan enak di dengar, Hanna paling dominan di unit song ini walau masih terlihat kurang percaya diri. Entah karena Hanna malu-malu, ekspresi wajah yang keluar sangat pas, wajah malu ketika jatuh cinta. Mohon maaf untuk Vienny, walaupun kamu ada di posisi tengah, kamu sedikit kehilangan sinarmu di unit ini. Senyum Rachel manis walau banyak gerakan yang tertahan. Rachel tidak terlihat malas-malasan seperti di grup song, namun, hanya senyumannya yang membuat saya tetap melihat Rachel.  Kesalahan fatal Rachel adalah melihat ke arah yang tidak jelas dengan tatapan kosong. Seperti tidak fokus atau apalah. Ada emosi yang tertahan dalam setiap gerakan Della, wajar karena unit song sebelumnya, Della bebas mengeluarkan power-nya. Della masih kaku dalam menggerakan tangan dan beberapa kali terlihat gerakan mulutnya terlalu cepat dibandingkan yang lain. Di unit song ini lebih terlihat antara Hanna dan Vienny rebutan spot light, saling tebar pesona dan menghayati lagu. Rachel dan Della terlihat seperti backdancer mereka. Rachel dan Della harus mem-push diri mereka agar seimbang dengan Hanna dan Vienny.

MC 2

M10. Takeuchi Senpai
Lagu yang bercerita tentang seorang gadis yang menjalin hubungan backstreet dengan kakak kelasnya. Jika dibawakan penuh penghayatan, lagu ini membutuhkan ekspresi malu-malu dan centilnya gadis yang jatuh cinta. Seperti kebanyakan member setelah lagu unit song, stamina drop karena member yang tampil sepertinya terlalu lama menunggu di backstage. Rachel dan Karin sering terlihat tidak bisa senyum lagi dan lebih ke arah senyum terpaksa. Acha, Hanna, Ikha, Naomi, Nat, Noella, dan Vienny yang mendominasi lagu ini. Nadila membawakan lagu ini dengan centil namun dengan senyuman terpaksa. Naomi masih dengan memainkan bibir yang membuat aura seksi semakin lekat padanya. Nat memanfaatkan lagu ini untuk beradu gerakan karena dia terlihat sangat bersemangat.

M11. Sonna Konna Wake de
Member buka baju di atas stage. Beberapa member seringkali terlalu tegang dalam membuka baju dan berujung kehilangan konsentrasi saat baju nyangkut di tangan, terutama Kariin. Beberapa kali nyangkut dan sampai pernah bernyanyi setengah lagu dengan baju masih nyangkut di lengan. Tatapan Naomi, Acha, Ayen, Tata paling menusuk dari semua member. Memang gerakannya banyak menggoda, terutama goyangan pinggul dan goyangan body. Masing-masing member adu ekspresi dan menunjukkan sisi liar mereka. Namun, Acha melakukan kesalahan fatal disini karena gerakannya yang lebay membuatnya terlihat kesurupan. Acha harus belajar meredam semangat dalam dirinya jika ia ingin menunjukkan yang terbaik bukan hanya sekedar mencuri perhatian. Tapi mungkin bagi beberapa lelaki gerakan Acha bagus, karena menggoda iman. Perpindahan yang cepat membuat beberapa member mudah kehilangan fokus dan konsentrasi sehingga terjadinya tabrakan oleh beberapa member.

M12. Déjà vu
Stamina mereka belum semuanya terbiasa. Semua member terlihat lelah dan kecapekan. Di lagu ini terlihat kalau Cindvia sebagai global center, belum siap untuk menanggung beban. Acha, Hanna, Naomi, Noella, dan Vienny sangat membantu Cindvia dalam menjadikan lagu ini meriah. Lampu yang menyorot ke penonton di lagu ini sangat menyilaukan dan bikin sakit mata.

MC 3

M13. Yuuhi  wo miteiru ka?

Kostum yang sangat menarik dipandang, rok dan kemeja putih bermotif kotak-kotak oranye tanpa lengan yang membuat member tampil sangat manis. Makna lagu yang cukup dalam, untuk saya sendiri rasanya mendengar lagu ini saya tidak ingin show ini berakhir. Mulai lagu hanya 7 atau 8 member baru member-member lain menyusul. Tapi dari performance ini tidak bagus, seakan member yang tampil sudah terlalu lama menunggu di backstage, jadi performance tidak maksimal. Ada yang staminanya masih kuat sehingga tampil powerful, ada juga yang staminanya mau habis sehingga tampil seperti kehabisan nafas. Yona terlalu fokus pada gerakannya sehingga sering mengesampingkan hal lain, misalnya jarak posisinya dengan member lain. Yona sering membuat spasi yang besar antara dia dan teman-temannya. Hampir semua member tidak menghayati lagu ini. Hasilnya, satu member dengan member yang lain timing dan gerakannya berbeda. Grup song ini menjadi buruk.

Encore :

M14. Lay down
Lagu favorit saya di setlist ini karena musiknya yang asik, bukan karena tampilan member yang menggoda. Karena tidak adanya hidrolik, untuk penonton yang duduk di barisan tengah hingga belakang, mungkin agak sulit melihat member yang duduk. Yang saya lihat Naomi, Ayen, Noella, Hanna, Acha, Tata, Vienny, dan Yona paling dominan di lagu ini karena dari wajah dan ekspresi yang paling kena. Beberapa adegan dorong mendorong dan rebutan mic terlihat dilakukan dengan niat serius, bukan sekedar koreo. Dance bebas disini memang sangat menggoda, terutama member-member yang seksi, dan ditambah dengan lirik yang menjurus, terlepas itu ini bukan lagu pembuka encore yang bagus.

MC
M15. BINGO!
Member muncul dengan kostum berwarna-warni dan blink-blink. Tidak meninggalkan kesan apa-apa, yang saya lihat hanyalah banyak performer yang ingin show ini segera selesai. Padahal sebagai lagu encore, lagu ini sangat cocok untuk performer menebarkan senyuman dan pesona pada penonton. Lagu yang asik tapi belum dimanfaatkan dengan baik. Menurut saya, Vienny yang terbaik di grup song ini karena tidak menunjukkan wajah lelahnya.

M16. Boku no Taiyou
Grup song ini benar-benar lagu yang sangat tidak berkesan. Bisa dibilang ini lagu paling tidak berkesan dari semua group song, member sudah lelah dan beberapa sudah ingin segera mengakhiri show theater. Lagunya biasa saja, koreonya juga. Beberapa member berusaha tetap tersenyum dan menjaga ekspresi, namun tidak bisa menutupi betapa lelahnya mereka. No confetti, mungkin ini juga yang kurang menyemarakkan lagu ini, karena ketika tim Himawari AKB48 membawakannya, terdapat confetti di intro lagu.

Catatan :

  • §  Saya tahu jika member trainee mendapatkan interaksi hanya via twitter. Member trainee pun membahas apa yang sedang hangat di kalangan fans di atas stage. Tapi, dengan membahas hal (maaf sebelumnya) seperti “Jangan ngences ngeliat lay down” atau ya hal-hal seperti itu di atas stage, hanya membuat kesan ‘menjual penampilan dan tubuh’ bukan menjual pertunjukkan yang bagus. Anggaplah saya hanya orang yang ingin menonton tanpa embel-embel fans, saya akan beranggapan show ini tidak berkelas. Member trainee harus belajar menyaring apa yang didapat dan kemudian disampaikan seiring pencarian jati diri. Saya tahu masa remaja kalian hilang semenjak kontrak dengan JKT48 sudah dimulai. Itu sudah konsekuensi dan kalian adalah idol yang harus menjaga cara bertutur dan sikap di depan khalayak umum.
  • MC yang sering membosankan karena terdapat jeda panjang dalam beberapa MC dari sekian banyak MC setiap show-nya.
  • Ketika menjawab pertanyaan MC, beberapa member terlalu excited sehingga beberapa lain terlihat malas untuk menjawab. Dan yang excited kebanyakan tidak menyadari suara teriakan dan rebutan ngomong mereka cukup menyakitkan telinga. Apalagi sampai-sampai memotong jawaban temannya yang sebenarnya sangat tidak sopan. Dan memotong pembicaraan seseorang adalah tingkah yang menjengkelkan.
  • Semakin hari gaya bicara Acha seperti dibuat-buat. Jika ingin terlihat imut, liat image kita terlebih dahulu. Jangan sampai image yang diciptakan terlalu palsu. Selain itu, gerakan Acha sering terlihat aneh dan terlalu maksa. Menjadi diri sendiri itu baik, tapi menjadi diri yang terbaik itu jauh lebih baik. Acha harus belajar untuk tidak memakai cara yang sama dalam membawakan semua lagu, karena setiap lagi punya cara yang berbeda-beda.
  • Set list ini memang sangat bagus, lagu dengan koreo yang keren. Bervariasi dan warna-warni. Kalau membandingkan dari beberapa penampilan di bulan perdana yang disuguhkan, set list Renai Kinshi Jourei oleh tim J jauh lebih baik untuk sisi penjiwaan dan enjoy-nya para member membawakan lagu.
  • Tubuh member belum terbiasa dengan setlist ini. Benar-benar menguras stamina dan hampir semua member terlihat kelelahan sebelum show selesai.
  • Kariin hanya perform theater Pajama Drive sebagai performer bukan backdancer kurang lebih sebanyak 21x. Kariin berusaha mem-push diri di setlist ini. Disini Kariin berusaha bergerak secara akurat dan tepat. Saya hargai itu tapi sangat ingin Kariin menambah jam latihan. Kariin juga harus belajar lebih fokus dan berkonsentrasi. Kariin bisa konsen main game? Kariin juga harus konsen kalau ingin bertahan di JKT48. Dan lagi, Kariin harus melatih ekspresi karena ekspresinya sering terlihat tidak nyambung dengan lagu.
  • Cindvia sebagai global center, mendapatkan beban Acchan atau posisi satu, belum menjadi center yang bagus. Dia tertolong karena banyak member lebih kuat darinya yang membantu membawakan lagu ini, terutama Noella dan Ayen yang terlihat menjaga Cindvia di setiap grup song.
  • Editing video ‘Road to Team K’ seharusnya menyaring komentar apa saja yang boleh dan tidak boleh diperdengarkan untuk umum. Salah satunya adalah ‘beda ya dengan gen 1’, intonasinya sangat memberi pandangan buruk. Untuk ukuran sebuah perbandingan, mereka memilih standar yang salah.
  • Kebanyakan member terlalu terlihat ‘koreo benar, perform yang benar, sesuai arahan sensei’ ketimbang menikmati perform itu sendiri. Terlalu terlihat menghapal dan beberapa member membawakan setiap lagu DENGAN CARA YANG SAMA. Padahal tiap lagu punya nuansa, kesan, dan cara pembawaan yang berbeda. Ayen dan Noella terlihat sangat enjoy. Ikha, Nadila, Naomi, dan Vienny cukup terlihat menikmati. Acha enjoy, dengan caranya sendiri.
  • Banyak gerakan tertahan dari beberapa member terutama Della dan Rachel. Yona harus berusaha mengurangi ketakutannya karena terlihat terbebani padahal ia melakukan porsinya cukup baik. Yona harus menaikkan level percaya diri karena saya sendiri yakin Yona bisa lebih baik dari ini.
  • Ayen memang punya dasar gerakan dance yang enerjik dan tidak ditahan, terlebih aksen gerakan dan improvisasinya sangat bagus. Namun, Ayen harus menjaga ucapan karena kadang terlalu terkesan arogan, baik di theater maupun di hadapan media. Saya tahu kamu memang keren, namun bisa saja dalam set list ini kamu mengalami kemunduran. Karena set list yang lalu, kamu mengalami stuck perkembangan di unit song-mu sendiri dan bahkan sempat tersalip oleh Tata. Jadi, berhati-hatilah.
  • Vienny mengalami kemunduran posisi di setlist ini karena Cindvia menjadi global center. Vienny tidak perlu berusaha mencari perhatian, yang Vienny perlukan adalah menunjukkan Vienny mampu melakukan porsinya dengan baik.
  • Lidya dan Nat sangat menghibur ketika MC. Tidak membahas hal-hal yang itu-itu melulu. Good job.
  • Nadila perlahan sudah mulai membentuk jati diri saat perform karena jujur, Nadila adalah yang paling sering dibayang-bayangi performer aslinya. Disini Nadila sangat centil dan energik.
  • Nat tenggelam karena kurang bisa memainkan ekspresi wajah. Padahal lagu-lagu di setlist ini cukup seksi dan sesuai dengan image yang disukai Nat (ceritanya saya sok tau haha).
  • Acha, Ayen, Hanna, Noella, dan Naomi tampil sangat flirty.
  •  Grup song dibawakan Della dengan gerakan berantakan dan lost kontrol ekspresi.
  • Naomi jangan terlalu sering memainkan bibir karena terkadang malah memunculkan wajah yang aneh dan kurang enak dipandang.
  • Terlalu banyak member yang tidak terlihat sebagai performer justru terlihat seperti backdancer di grup song, yang menonjol disini hanya Acha, Ayen, Hanna, Naomi, Noella, Vienny. Kekuatan tim adalah ketika porsi masing-masing seimbang dan kompak.

Overall, show ini cukup menarik untuk ditonton dan memperhatikan masing-masing member yang punya keunikan tersendiri. Mungkin ini bisa jadi soal selera, jadi ya kalau tidak sesuai dengan pandangan fans lain mohon maaf. Fans juga harus bisa menyesuaikan apa yang disampaikan ke member via twitter. Walau bagaimanapun mereka masih remaja dan tinggal di negara berbudaya Timur. Review ini saya buat hanya sekedar opini dan support saya pada member trainee. Mohon  maaf jika ada kata-kata yang kurang berkenan. Tidak bermaksud menjelekkan atau memuji-muji. Saya yakin member trainee bisa lebih baik  dan belajar banyak lagi. Mungkin banyak kekurangan dalam tulisan saya ini, namun saya membuat ini dengan niat sedikit memberi pandangan pada member trainee dan fans agar tidak terlalu overestimate. Terima kasih telah menyempatkan waktu untuk membaca.

Baca juga : http://kazurro692.tumblr.com/post/51052557360/fr-21-may-2013-trainee-boku-no-taiyou